no fucking license
Bookmark

Kucing Lupa Cara Mengeong

Makna timbul dari satu kata, dan pemahaman datang dari makna yang terbentuk ketika kata-kata disusun dengan benar. Meskipun satu kata dapat memiliki beberapa makna, namun unsur-unsur yang menyusun kata menjadi syarat utama dalam munculnya makna tersebut.

Sebelum kata terbentuk dan memiliki makna, ada beberapa tahap dalam penyusunannya. Dimulai dari huruf-huruf yang membentuk suku kata, kemudian suku kata menjadi kata. Untuk memperkaya makna, kata-kata dapat dimodifikasi dengan tambahan awalan, sisipan, atau akhiran. Dalam tahapan yang lebih kompleks, kumpulan kata-kata dapat menjadi satu melalui proses metamorfosis, seperti dalam pembentukan akronim.


Kata Menggugat


Ketika melihat obrolan dalam bentuk pesan singkat, seringkali ditemui penyalahgunaan kata dan manipulasi kata-kata. Ada yang dipotong-potong, ada yang disingkat, bahkan ada yang menggunakan satu huruf saja untuk menyampaikan pesan rahasia, seperti "P" yang mengindikasikan kehadiran seseorang dalam komunikasi online.

Salam juga seringkali disederhanakan dengan cara yang tidak menghargai. Contohnya, "Ass. Wr. Wb" (salam umat Islam). Meskipun penggunaan singkatan tersebut diperbolehkan, tetapi ketika doa yang seharusnya dituliskan secara lengkap disingkat, maka maknanya hilang. Secara subyektif, hal ini dapat mengurangi tingkat kesungguhan dari penulis salam tersebut.

"Jd," "jk," "g," "dmn," "spt," "jl," "kmn," "trs," "kmd," dan sejenisnya bukanlah kata yang dapat dianggap sebagai kata sebenarnya. Aturan menyatakan bahwa ada beberapa kata yang diperbolehkan disingkat, seperti "dll," "dsb," "an," dan sebagainya. Kata-kata yang dimanipulasi seperti ini lebih mirip kode atau sandi.

Ketika kata-kata diperlakukan demikian, maka kata-kata itu resmi menggugat. Mereka kehilangan makna, merendahkan diri sejauh mungkin agar tidak memiliki makna. Kata-kata pada akhirnya kehilangan kekuatannya. Mereka bukan lagi doa yang baik. Kata-kata kehilangan daya tarik dan pesonanya. Kata-kata tidak lagi menjadi ungkapan cinta, melainkan menjadi teka-teki atau sampah. Kata-kata yang demikian ibarat janin yang dilahirkan dan kemudian diabaikan. Kata-kata kembali kepada penciptanya dengan wajah yang sangat menyedihkan.

Lebih jauh lagi, kata-kata menggugat dengan cara menghilangkan buku. Kata-kata tidak lagi menghasilkan suara dan melodi. Mereka hanya menghasilkan keheningan. Manusia pada akhirnya menjadi sekumpulan daging yang bergerak, komunikasi terbatas hanya pada gerakan. Burung-burung kehilangan suara kicauannya. Kucing-kucing lupa cara mengeong. Angin menjadi bisu. Laut membeku. Pikiran hanya menjadi tempat bagi darah dan air. Mulut manusia menjadi tersegel.

Sungguh mengerikan ketika kata-kata menggugat. Kehancuran dan kebinasaan terjadi, padahal Tuhan menciptakan segala sesuatu melalui kata-kata. Manusia juga mewarisi akalnya dengan kata-kata. Bahkan Tuhan sendiri memberikan petunjuk melalui kata-kata. Nama, sifat, dan perilaku kita merujuk pada kata-kata. Sungguh, akhir kehidupan pun akan ditutup dengan kata-kata.

Kata-kata memiliki peranan yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Mereka adalah sarana utama untuk menyampaikan makna, berkomunikasi, dan memahami dunia di sekitar kita. Dari sebuah kata yang terbentuk dengan susunan yang tepat, kita dapat memperoleh pemahaman yang dalam dan makna yang kaya.

Namun, dalam era pesan singkat dan komunikasi yang serba cepat ini, seringkali kata-kata disalahgunakan atau diperas hingga kehilangan esensinya. Mereka dipotong-potong, disingkat, atau diubah menjadi kode-kode yang sulit dipahami. Hal ini berdampak pada kemampuan kita untuk menghargai kekuatan dan keindahan kata-kata.

Ketika kata-kata kehilangan makna, mereka kehilangan daya magisnya. Mereka tidak lagi memiliki kekuatan untuk mempengaruhi dan menggerakkan hati manusia. Kecantikan dan kelembutan dalam bahasa menjadi pudar, dan kata-kata hanya menjadi sebatas rangkaian huruf yang kehilangan kehidupan. Mereka menjadi serangkaian bunyi yang tidak memiliki daya tarik.

Akibatnya, komunikasi menjadi dangkal dan terbatas. Suara-suara yang indah, seperti kicau burung atau tangisan kucing, menghilang. Angin tidak lagi membawa pesan-pesan alam. Laut menjadi dingin dan tanpa riak. Pikiran manusia hanya berisi darah dan air, kehilangan kemampuan untuk merangkai kata-kata menjadi pemikiran yang mendalam dan inspiratif. Mulut manusia pun menjadi terbungkam, tak lagi mampu melantunkan kata-kata dengan keindahan.

Pada tingkat yang lebih luas, kata-kata yang diabaikan dan disalahgunakan juga berdampak pada kehancuran kebudayaan dan peradaban. Buku-buku menjadi terabaikan, karya-karya sastra kehilangan pengaruhnya, dan pengetahuan berharga terancam punah. Keseluruhan kehidupan manusia menjadi terbatas pada gerakan fisik, tanpa ada kehidupan batin yang diperkaya oleh kata-kata.

Namun, meskipun kata-kata dapat menggugat dan menyebabkan kerugian, kita juga tidak boleh melupakan kekuatan mereka yang sebenarnya. Kata-kata memiliki kemampuan untuk menciptakan, menginspirasi, dan menyatukan manusia. Mereka adalah sarana untuk membangun pemahaman, memperkaya budaya, dan menyuarakan kebenaran.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk menghargai kekuatan kata-kata dan menggunakan mereka dengan bijaksana. Kita perlu menjaga keaslian dan keindahan bahasa, serta tidak mengorbankan makna demi kemudahan dan kecepatan. Dengan memperlakukan kata-kata dengan penuh penghormatan, kita dapat mempertahankan keajaiban dan daya tarik yang ada dalam mereka.

Pada akhirnya, kata-kata adalah warisan berharga yang diberikan kepada manusia. Kita harus menjaga kekuatan mereka, memelihara keindahan mereka, dan menggunakannya untuk menghubungkan, menginspirasi, dan membangun dunia yang lebih baik. Karena dalam kata-kata terdapat kekuatan untuk menciptakan, menyembuhkan, dan membawa harapan.

Mari kita jaga cara berkata-kata agar terawat cara berpikir.

Post a Comment

Post a Comment

Ngarep (basa Jawa) yang artinya berharap. Ngarep.net mencoba membagikan gagasan mengarahkan prioritas kebutuhan di atas keinginan. Jika ada tanggapan, silakan kirim komentar. Terima kasih atas kunjungan anda. Saya doakan yang mengunjungi dan atau komen, kalau muslim semoga naik haji, kaya raya, dan masuk surga. Aamiin